How to prepare your toddler for the long haul flight to Europe

Perjalanan kali ini di mulai dengan 12 jam flight dari Jkt-Istambul dan disambung Istambul-Munich 2.5 jam dengan transit di istambul 2 jam.

Sebagai persiapan trip kali ini, saya pinjam Baby Zen Yoyo+ stroller karena bentuknya yg compact dan bisa masuk cabin pesawat dan saya cuma bawa 1 medium suitcase Samsonite untuk saya dan Alyssa(masuk bagasi) dan satu tas tenteng untuk baju hangat dan alyssa’s stuff dan sling bag untuk barang2 saya. Packing dengan 1 medium suitcase untuk berdua, untuk trip 14 hari saat fall sangatlah susah… jadi along the way harus cuci2 dan gak ada space lagi buat bawa makanan. Sepanjang trip saya juga gak akan bisa shopping biar gak beranak kopernya. Kenapa cuma bawa koper dan 1 tas tenteng? Karena kita mau pindah2 kota naik kereta. Jadi saya harus bisa carry my own suitcase sambil dorong stroller Alyssa.
Ini isi Koper kami:
IMG_2720IMG_2724IMG_2725

Baby zen yoyo+ ini perfect banget untuk travelling yg pindah2 karena bisa di lipat kecil masuk cabin pesawat dan small enough untuk di taro di bawah kursi kereta dan bus. Dilipatnya gampang dan dibukanya lebih gampang lagi. Kalau kata Sari segampang buka taplak meja. Kelemahannya dia kurang sturdy utk jalan yg gak rata atau cobbled stone macam di Prague. Dan kalau naik ke platform kita harus ingat untuk injak bawahnya dan bukan sekedar angkat handlenya karna bisa patah kalau terus2an.

Kita sampai di CKG airport 2 jam lebih sblm flight karna saya parno pernah ketinggalan pesawat akibat salah baca tiket. Kewaswasan saya dimulai dengan Alyssa udah ketiduran saat kita di waiting room nunggu boarding. Mulai panic gimana caranya saya gendong dia, sambil bw stroller dan tas jinjing. Untungnya pesawat pakai garbarata dan begitu saya sampai pintu pesawat, saya angkat Alyssa dari stroller dan dia langsung bangun, Alhamdulillah briefing saya berulang2 nyangkut di kepalanya. Jadi she is so prepared. Dia langsung bangun dan mau jalan sendiri ke seat kita di pswt. karna Turkish airlines menyanggupi untuk kasih saya stroller saat transit di Istambul jadi saya gak jadi bawa stroller ke cabin.

IMG_2731

Turkish airlines crew ini ramah sama anak2. In ground staff lihat saya cuma travelling sama alyssa langsung kasih saya duduk di waiting room business class dan masuk pesawat duluan. Di dalam pesawat Alyssa langsung dikasih mainan boneka yg lucu banget. Alhamdulillah dikasih boneka karna saya lupa bawa boneka dia. Satu jam pertama Alyssa sibuk nonton in flight entertainment. Abis take off saya mompa planepal yg sengaja saya beli biar Alyssa bisa bobo nyaman serasa di business class. Recommended deh Plane Pal ini buat traveling long haul. Mompa dan ngempesin nya juga gampang. Bosen ntn film, alyssa bilang dia mau tidur, jadi saya ajak dia pipis dulu di toilet. Habis itu anaknya beneran tidur sepanjang malam dan baru bangun kira2 2 jam sebelum landing. Saya sendiri begitu pagi malah bermasalah dengan pencernaan. hadeh di pswt kok malah diare. Untung Mas2 bule ganteng di sebelah saya bisa bolak balik saya minta lewat karna harus ke toilet.
Begitu pagi di serve breakfast saya simpan makanan nya untuk di makan alyssa begitu dia bangun. Saya sengaja bawa Jar buat simpan makanan nya. Emak2 banget ya… harus prepare lah kalau jalan2 bawa toddler begini.

Survived first leg:

Ready for second leg.
IMG_2765

Second leg ini kita duduknya cuma di row yang dua seat jadi enak bisa bebas bolak balik toilet tanpa permisi. Perjalanan pulang Jakarta saya lbh pintar dan pilih seats yg cuma dua seats. Ternyata di pesawat besarpun di bagian belakang selalu ada row yg cuma di isi 2 seats.

Alyssa sibuk nonton selama perjalanan ke Munich dan makan saat makanan di serve.
Landing Berlin kita langsung antri imigrasi. Saya pakai salah antri di antrian EU. Lsg di tolak mentah2 dan end up di antrian terakhir yg luar biasa panjangnya. Total 1.5 jam antri dan Alyssa udah guling2 di lantai karna dia udah capek berdiri. Akhirnya stroller saya buka dan dia malah manjat2 stroller lol
IMG_2769

Akhirnya keluar imigrasi kita lsg di sambut Sari yg sudah sampai duluan. Saya mampir apotek dulu buat beli imodium, biar gak berlarut2 nih diare.

Saya sudah browsing naik apa dari airport ke Hotel dan ternyata ada direct bus dari airport ke Berlin main train station. Jadi kita langsung jalan keluar airport untuk naik TXL express bus to Berlin hbf (Train Station). Beli tiketnya persis di bus stopnya. Ada ticket machine dan ada petugas yg sigap bantuin karna banyak tourist yg bingung makai mesin nya. Hotel kita si Ibis Hbf persis di sebrang train station. Jadi kita bisa hemat ongkos taxi *mamak medit*
Sepanjang trip ini kecuali di Hallstatt kita pakai accor hotel groups karna hotelnya banyak di dekat train station. Sebisa mungkin kita cari hotel yg bisa jalan dari train station.
Begitu keluar bus langsung disambut Udara luar yang dingin banget sekitar 4C dan berangin.

Yay sampai hotel!

IMG_2772IMG_2773

Our Holiday now officially begins 🙂
Kita sampai hotel mau regangin badan dulu dan cuci2 muka sebelum keluar lagi buat jalan-jalan.

Tagged with: